Sunday, April 17, 2016

Bisnis Bertanam Buncis

A. Prospek Bisnis Bertanam Buncis

bisnis bertanam buncis
Bisnis Bertanam Buncis. Siapa tak kenal buncis? Sayuran yang menyerupai kacang panjang ini termasuk salah satu sayuran terfavorit. Cara konsumsi buncis yang bervariasi, seperti rebus-rebusan, sayur bening, hingga berkuah santan. Tanaman yang berasal dari Amerika ini memiliki kandungan gizi yang cukup baik. Buncis menjadi sumber protein nabati serta mengandung vitamin A, B, dan C. Buncis berkhasiat mencegah konstipasi, menstimulasi sistem kekebalan tubuh secara alami, menetralkan kadar gula darah, mengatasi tukak lambung, hingga mencegah kanker usus besar.
Berbagai manfaat buncis bagi kesehatan diperoleh dari buncis yang berkualitas. Tidak hanya bergantung pada faktor penyimpanan, buncis berkualitas dihasilkan dari proses budi daya yang baik dan intensif. Masyarakat perkotaan saat ini tidak akan ragu membeli sayuran dengan harga lebih mahal, asalkan berkualitas baik.

B. Persiapan Benih, Pupuk, dan Peralatan Bertanam Buncis

  1. Siapkan benih buncis yang baik dan bersertifikat. Ciriciri benih buncis yang baik di antaranya berasal dari pohon induk yang baik, daya tumbuh minimum 80%, berbentuk biji utuh, bernas, warna mengilat, bentuknya seragam, tidak bernoda cokelat, bebas hama penyakit, dan bersih dari kotoran.
  2. Siapkan pupuk kompos atau pupuk kandang sebanyak 2.000—5.000 kg untuk memperbaiki struktur tanah, aerasi, dan drainase menjadi lebih baik.
  3. Siapkan pupuk urea, SP-36, dan KCl masing-masing dengan dosis 100 kg.
  4. Siapkan alat pertanian seperti cangkul, garu, kored, ember, dan gembor.
  5. Siapkan alat panen berupa keranjang panen, timbangan, pisau, dan tali rafia.

C. Persiapan Lahan yang Tepat untuk Menanam Buncis

cara menanam buncis
  1. Pilih lahan yang memiliki drainase baik, beriklim sedang, curah hujan di atas 2.500 mm/tahun, bertipe gembur dengan pH 5,5—6. Lahan berada di ketinggian 1.000—1.500 meter dpl. Suhu ideal lahan penanaman buncis sekitar 20—25° C dengan kelembapan udara sekitar 55%.
  2. Sebelum disiapkan sebagai lahan penanaman buncis, bersihkan lahan dari rumput dan gulma yang mengganggu agar tidak terjadi persaingan unsur hara. Pembersihan dapat dilakukan menggunakan cangkul atau traktor apabila lahannya luas.
  3. Lakukan pencangkulan lahan sedalam 20—30 cm. Tanah yang berat perlu dicangkul dua kali dengan jangka waktu 2—3 minggu. Sementara itu, untuk tanah yang memiliki struktur ringan, cukup sekali melakukan pencangkulan.
  4. Untuk tanah yang terlalu asam (pH kurang dari 5,5), taburkan dolomit sebagai upaya pengapuran sebanyak 500 ke lahan secara merata. Pengapuran dilakukan 2—3 minggu sebelum penanaman.
  5. Setelah pengapuran, sebarkan pupuk kompos atau pupuk kandang dengan dosis 500—1.000 kg untuk memperbaiki struktur tanah.
  6. Buat bedengan dengan panjang 5 meter, lebar 1 meter, dan tinggi 20 cm. Jarak antar-bedengan 40—50 cm.

D. Penanaman dan Pemeliharaan Buncis

  1. Buat lubang tanam sedalam 3—4 cm dengan tugal. Jarak tanam menyesuaikan dengan tipe buncis. Buatkan jarak tanam 20 x 50 cm, 40 x 60 cm, atau 30 x 40 cm untuk buncis tipe merambat. Sementara itu, untuk buncis tipe tegak, jarak tanamnya 20 x 40 cm atau 30 x 60 cm.
  2. Lakukan pemupukan menggunakan urea, SP-36, dan KCl dengan dosis masing-masing 50, 75, dan 25 kg.
  3. Masukkan benih ke dalam lubang tanam, lalu tutup dengan tanah. Benih yang tidak tumbuh ke permukaan tanah setelah 3—5 hari perlu dilakukan penyulaman atau mengganti benih yang baru. Perlakuan penyulaman hanya dilakukan sekitar 10—25% dari jumlah total benih. Jika sudah mencapai 40—50%, ganti benih seluruhnya.
  4. Lakukan penyiangan lahan saat tanaman berumur 2—3 minggu dengan cara mencabut rumput liar atau membersihkannya dengan kored.
  5. Tinggikan bedengan atau guludan saat tanaman berumur 20—40 HST. Hal ini bertujuan untuk memperbanyak akar, memperkuat pertumbuhan tanaman, dan memelihara struktur tanah
  6. Untuk buncis tipe merambat, pasang ajir pada hari ke-20. Ajir terbuat dari bambu berukuran dua meter yang ditancapkan di sekitar tanaman. Ajir terdiri dari tiga batang yang ujungnya diikat membentuk segitiga.
  7. Pangkas tanaman setelah berumur 2—5 minggu. Pemangkasan bertujuan untuk mengurangi kelembapan serta menghambat risiko serangan hama dan penyakit.
  8. Lakukan pemupukan tanaman pada umur 45 HST menggunakan pupuk urea, SP-36, dan KCl dengan dosis masing-masing 50, 25, dan 75 kg.
  9. Jika buncis ditanam pada musim kemarau, lakukan penyiraman dua kali sehari, yaitu setiap pagi dan sore hari. Jika penanaman dilakukan pada musim hujan, buatkan saluran pembuangan berupa parit di antara bedengan.
  10. Lakukan penyiraman secara menyeluruh atau mengenai seluruh bagian tanaman. Gunakan gembor bermulut halus untuk tanaman yang masih kecil.

E. Panen dan Pascapanen Buncis

sayuran buncis
  1. Buncis biasanya dipanen pada umur 60 HST. Berikut beberapa ciri fisik polong buncis yang siap panen.
    - Warna polong hijau agak muda atau suram.
    - Tekstur permukaan kulit polong relatif kasar.
    - Biji dalam polong belum menonjol.
    - Jika polong dipatahkan akan menimbulkan bunyi seperti letupan.
    - Polongnya belum berserat.
  2. Panen buncis dilakukan dengan cara memetik polong dengan tangan. Hindari penggunaan pisau atau benda tajam lainnya karena berisiko menimbulkan luka pada polongnya dan kerusakan fisik lainnya.
  3. Panen dapat dilakukan secara bertahap sebanyak 2—3 hari sekali agar diperoleh polong yang memiliki tingkat kematangan seragam. Panen sebaiknya dihentikan pada umur lebih dari 80 HST atau setelah tujuh kali panen.
  4. Polong yang sudah dipanen perlu segera disortasi, yaitu dengan cara memisahkan berdasarkan kualitas. Pisahkan polong buncis yang tidak baik, seperti polong yang cacat akibat hama dan penyakit, polong tua, dan polong yang patah. Sortasi sebaiknya dilakukan di tempat yang ternaungi.
  5. Penyimpanan buncis sebaiknya di tempat yang memiliki kondisi suhu dan kelembapan yang terjaga. Buncis dapat disimpan 2—4 minggu dengan suhu 0—44° C dan kelembapan 85—90%.
  6. Untuk pengiriman jarak jauh, pengemasan biasanya menggunakan peti kayu yang ukuran dan bentuknya seragam. Alat pengemasan harus dilengkapi dengan lubang ventilasi udara.

F. Kendala dan Solusi Bertanam Buncis

Kendala
Solusi
Serangan hama lalat kacang
  1. Lakukan penanaman serentak.
  2. Pemusnahan tanaman terserang dengan dicabut, dibakar, atau dipendam dalam tanah.
  3. Gunakan pestisida organik, seperti bawang putih, cabai rawit, daun mimba, merica, dan sambiloto.
Serangan penyakit bercak daun
  1. Langkan preventif dengan cara merendam benih dalam air hangat (suhu 48° C) selama 30 menit.
  2. Lakukan rotasi tanaman.
  3. Pemusnahan bagian tanaman terserang secara manual.
  4. Gunakan pestisida organik.

G. Analisis Usaha Bertanam Buncis
a. Asumsi

  1. Lahan yang digunakan seluas 5.000 m² dengan sistem sewa Rp350.000/bulan.
  2. Periode perhitungan analisis usaha dilakukan selama empat bulan.
  3. Buncis dibedakan menjadi dua kriteria, yaitu buncis berpolong bagus dan buncis berpolong cacat. Buncis berpolong bagus dihasilkan sebanyak 5.000 kg dan dijual dengan harga Rp3.500/kg. Sementara itu, buncis yang cacat dihasilkan sebanyak 1.250 kg dengan harga jual Rp1.000/kg.

b. Perhitungan Biaya Bertanam Buncis
— Biaya Investasi

Komponen
Satuan
Harga (Rp) Jumlah (Rp)
Alat pertanian
2 set
200.000
400.000
Ember plastik
5 buah
20.000
100.000
Timbangan
2 buah
80.000
160.000
Boks panen
5 buah
100.000
500.000
Gembor
5 buah
75.000
375.000
Sprayer
1 buah
350.000
350.000
Total Biaya Investasi
1.885.000
— Biaya Tetap
Uraian Masa Pakai Harga (Rp) Penyusutan (Rp) Total Biaya (Rp)
Sewa lahan 5.000 m² 4 bulan 350.000 1.400.000
Penyusutan alat pertanian 36 bulan 400.000 4/36 x 400.000 44.444
Penyusutan ember plastik 24 bulan 100.000 4/24 x 100.000 16.667
Penyusutan timbangan
36 bulan
160.000
4/36 x 160.000
17.778
Penyusutan boks panen
36 bulan
500.000
4/36 x 500.000
55.556
Penyusutan gembor
24 bulan
375.000
4/24 x 375.000
62.500
Penyusutan sprayer
60 bulan
350.000
4/60 x 350.000
23.333
Total Biaya Tetap
1.620.278
— Biaya Variabel
Uraian Satuan Harga (Rp) Total Biaya (Rp)
Benih 9 kg
44.000
396.000
Pupuk kandang 2.500 kg
300
750.000
Pupuk urea 100 kg
1.400
140.000
Pupuk SP-36 100 kg
1.900
190.000
PupukKCl 100 kg
1.800
180.000
Pupuk susulan NPK mutiara 80 kg
8.000
640.000
Kapur pertanian 1.000 kg
300
300.000
Insektisida 3 liter
150.000
450.000
Fungisida 4 kg
70.000
280.000
Tali rafia 5 rol
5.000
25.000
Ajir
12.500 batang
150
1.875.000
Tenaga kerja pengolahan lahan 50 HKP
20.000
1.000.000
Tenaga kerja penanaman 10 HKW
15.000
150.000
Tenaga kerja pemeliharaan 50 HKP
20.000
1.000.000
Tenaga kerja pemeliharaan 50 HKW
15.000
750.000
Tenaga kerja panen dan pascapanen 40 HKW
15.000
600.000
Total Biaya Tidak Tetap
8.726.000
Keterangan :   HKW = Hari Kerja Wanita (6 jam sehari)
                         HKP = Hari Kerja Pria (8 jam sehari)
— Total Biaya Operasional per Periode
Total biaya operasional  = Total biaya tetap + total biaya variabel
                                     = Rp1.620.278+ Rp8.726.000
                                     = Rp10.346.278
c. Pendapatan dan Keuntungan Bertanam Buncis
— Pendapatan per Periode

Pendapatan                             = Jumlah buncis terjual x harga buncis
Pendapatan dari polong bagus = 5.000 kg x Rp3.500/kg = Rp 17.500.000
Pendapatan dari polong cacat  = 1.250 kg x Rp1.000/kg = Rp 1.250.000
Total Pendapatan                    = Rp 18.750.000
— Keuntungan per Periode
Keuntungan                   = Pendapatan – Total biaya operasional
                                     = Rp18.750.000 – Rp10.346.278
                                     = Rp8.403.722
d. Kelayakan Usaha Bertanam Buncis
— R/C Rasio

Rasio R/C                     = Pendapatan : Total biaya operasioanal
                                     = Rp18.750.000 : Rp10.346.278
                                     = 1,81
R/C lebih dari satu artinya usaha budi daya buncis layak dijalankan. R/C 1,81 artinya setiap penambahan modal sebesar Rp1 akan memberikan pendapatan sebesar Rp1,81.
— Pay Back Period
Pay back period            = (Total biaya investasi : keuntungan) x 1 bulan
                                     = (Rp1.885.000 : Rp8.403.722) x 1 bulan
                                     = 0,22 bulan
Artinya, titik balik modal usaha budi daya buncis dapat dicapai kurang dari satu bulan (0,22 bulan).

1 comments so far

,.,KISAH NYATA ,
Aslamu alaikum wr wb..Allahu Akbar, Allahu akbar, Allahu akbar
Bismillahirrahamaninrahim,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang pengusaha dibidang property rumah tangga dan mencapai kesuksesan yang luar biasa, mobil rumah dan fasilitas lain sudah saya miliki, namun namanya cobaan saya sangat percaya kepada semua orang, hingga suaatu saat saya ditipu dengan teman saya sendiri dan membawa semua yng saya punya, akhirnya saya menaggung utang ke pelanggan saya totalnya 470 juta dan di bank totalnya 800 juta , saya stress dan hamper bunuh diri anak saya 2 orng masih sekolah di smp dan sma, istri saya pergi entah kemana dan meninggalkan saya dan anakanaknya ditengah tagihan utang yg menumpuk, demi makan sehari hari saya terpaksa jual nasi bungkus keliling dan kue, ditengah himpitan ekonomi seperti ini saya bertemu dengan seorang teman dan bercerita kepadanya, Alhamdulilah beliau memberikan saran kepada saya, dulu katanya dia juga seperti saya. Tapi setelah di bantu HABIB IDRUS hidupnya kembali sukses, awalnya saya ragu dan tidak percaya tapi selama satu minggu saya berpikir dan melihat langsung hasilnya, saya akhirnya bergabung dan menghubungi HABIB IDRUS. Untuk Konfirmasi Lebih Jelasnya: >>>>>>>>KLIK SOLUSI TEPAT DISINI<<<<<<<<< .Semua petunjuk Beliau saya ikuti dan hanya Dalam waktu 2 hari, Astagfirullahallazim, Alhamdulilah Demi AllAH dan anak saya, akhirnya 5M yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kini saya kembali sukses terimaksih HABIB IDRUS saya tidak akan melupakan jasa HABIB IDRUS. JIKA TEMAN TEMAN BERMINAT, YAKIN DAN PERCAYA INSYA ALLAH, SAYA SUDAH BUKTIKAN DEMI ALLAH.(BUKAN PESUGIHAN ATAUPUN PENGGANDAAN UANG).


EmoticonEmoticon

----------------------------------------------------------